Sunday, December 4, 2011

Lomo Camera

Sore ini, gw iseng-iseng nih jadi blog walker. Gw iseng aja ngeliatin blog orang-orang, mulai dari temen kampus, temen radio sampe ke blog orang yang gw nggak kenal. Sampe pada akhirnya gw mutusin buat mengunjungi blog salah satu Fashion Blogger terkenal di Indonesia Diana Rikasari. Kalo lo adalah tipe orang yang suka ngikuti perkembangan fashion, pasti elo tau deh perempuan ini. Dia barusan aja married lho, dan gw adalah satu followers di blognya dari 11.000 orang lainnya yang juga jadi pengikut di blognya (kesannya kaya ngikut  aliran apa gitu, hahaha). Pas gw lagi nontonin tuh blog, eh gw nemuin kamera lomo yang lucu mampus. Ya, emang sih bentukannya girly abis, tapi bikin mupeng. Nih, liat aja sendiri kameranya.

 








Kalo dari bentuknya yang kaya gini sih, lo jangan ngarepin deh bakal dapetin kualitas gambar yang bagus. Yaiyalah, lo liat aja bentukan kameranya. Itu kamera lebih condong dipake buat pelengkap fashion aja daripada buat hunting foto. Tapi kalo ada yang beli atau punya, gw pinjem dong. hehehe :)

Kalo Gede Mau Jadi Apa?

"Susan.. Susan.. Susan kalo gede mau jadi apa?" Masih pada inget kan sama lagu anak-anak yang dinyanyiin sama boneka Susan yang dimainin sama Ria Enes. Dulu lagu ini sempet banget nge-booming di era 90an. Waktu itu gw masih TK kayanya. Inti lagu ini sebenernya nyeritain tentang si boneka Susan yang terobsesi jadi dokter. Ada bagian lagu yang liriknya, "Cita-citaaaku, cita-citaku, kepingin jadi dokter". Nah, gara-gara Si Susan ini, mayoritas anak-anak Indonesia, yang masih balita (seumuran gw saat itu) kalo ditanya sama orang, "Nanti kalo gede mau jadi apa?" Pasti mereka bakal jawab, "Mau jadi dokter..!!" Termasuk gw, yang saat itu juga jadi korban doktrinisasi tuh lagu. hahaha.

Gw nggak pernah inget sih sejak kapan kalo dilemparin pertanyaan soal cita-cita, gw jawab gw mau jadi dokter. Tapi yang jelas cita-cita gw jadi dokter mulai luntur saat gw duduk di bangku SD. Dulu gw inget banget banyak acara anak-anak yang lagi IN banget pas itu. Mulai dari Krucil, Klap Klip, Kring-Kring Olala sampe Tralala Trilili (yang dibawain Indra Bekti sama Agnes Monica). Hampir tiap sore, hobi gw gonta ganti channel TV buat mantengin acara-acara itu. Sampe-sampe gw suka berdiri di depan kaca sambil niruin gaya presenternya. Ada lagi yang lebih frontal, seinget gw, dulu gw pernah make lipstik, blush on punya emak gw terus duduk di depan kaca dan berlaga jadi pembaca berita (jaman dulu yang masih nge-trend adalah Dunia Dalam Berita) sampe-sampe emak gw marah-marah gara-gara lipstiknya pada patah plus muka gw clemongan lipstik. Kayanya sih dari kecil gw udah seneng banget ngomong di depan orang. Pas TK aja gw pede banget baca puisi (deklamasi) pas acara perpisahan. Jadi, singkat cerita pas SD gw merubah haluan cita-cita gw, yaitu jadi seorang artis  *ngeek.

Oke oke please jangan pada protes dulu. Gw pas kecil emang belom begitu ngerti kalo jadi artis paling nggak kudu cakep lah gitu, atau punya talenta di bidang kesenian, misalnya nyanyi, nari, atau ngelawak. Nah, sayangnya pas kecil itu gw belom sadar kalo gw tuh udah nggak bisa nyanyi, apalagi nari (kaku banget kaya kanebo baru), ngelawak? (dijamin garing). Hingga akhirnya gw mempertahankan cita-cita mulia gw pengen jadi artis sampe kelas 5 SD.

Memasuki masa orde baru tepatnya ketika kejatuhan Soeharto, menyebabkan reformasi besar-besaran di segala bidang. Reformasi tersebut diikuti pula dengan kebebasan pers yang menyebabkan munculnya media-media baru, baik cetak maupun elektronik. Orang-orang di jaman itu, butuh banget berita. Cuma buat mastiin harga sembako yang naik turun, atau ngecek di Indonesia bagian mana lagi yang kena kerusuhan. Kebangkitan media massa pas jaman itu, juga memunculkan "icon" newscaster populer di masa itu kaya Desi Anwar dan Rosiana Silalahi.

Lanjut lagi nyeritain soal cita-cita gw. Nah nggak tau kenapa, semenjak Reformasi, pola konsumsi program acara di rumah gw juga mulai berubah. Nenek gw yang dulunya hobi mantengin sinetron, eh tiba-tiba jadi doyan banget nonton berita. Apalagi dulu baru-barunya muncul Metro TV. Mau nggak mau gw ikutan nibrung. Di semua stasiun TV (yang jumlahnya makin nambah saat itu) pasti memiliki program acara berita. Mereka saling mengklaim kalo program acara berita mereka yang palling aktual dan akurat.Perkembangan media informasi yang gila-gila masih terus berlanjut sampe gw duduk di bangku SMA (menskip masa-masa SMP, soalnya pas SMP gw nggak punya cita-cita). Seinget gw, di jaman gw SMA, bukan cuma newscaster-nya yang nambah terus, tapi mulai dari anchor sampe reporter-reporter baru yang semakin bermunculan.


Nggak tau kenapa, kayanya asik aja, ngeliat ada mbak-mbak reporter yang lari-larian buat ngejar berita, terus dengan napas tergopoh-gopoh dia ngelaporan tuh berita secara live, dengan kosa kata yag ancur berantakan (tapi masih termaafkan dan bisa dimengerti). Kayanya pekerjaan jadi reporter itu banyak banget tantangannya. Kita dituntut harus gesit, cerdas, ulet, dan yang paling gw senengin kita bisa keliling Indonesia bahkan dunia dan ketemu orang-orang baru. Nyenengin banget kan? Nah itu dia kenapa, pas SMA kelas 1 gw akhirnya bercita-cita menjadi seorang reporter. Itu bakalan jadi pekerjaan yang menyenangkan banget (pikir gw saat itu).

Dan akhirnya hasrat pengen jadi reporter membawa gw terjerumus di jurusan Ilmu Komunikasi UNS. Berbekal cita-cita luhur itu lah, akhirnya gw rela dipentalin ke Solo untuk kuliah di sini. Di sini deh gw mulai ngerasa nemuin dunia gw. Dunia penyiaran. Di paragraf sebelumnya gw udah ceritain kan hobi gw itu ngomong di depan orang. Nah pas kuliah, gw dapet kesempatan juga untuk siaran di sebuah radio tuuuuut. Jadi penyiar radio juga merupakan impian gw (tapi buka cita-cita utama). Betapa senengnya gw keterima jadi penyiar waktu itu (soalnya dari SMA, gw rajin dengerin radio). Pendek cerita, gw belajar banyak dari dunia radio. Gimana caranya ngomong yang bener (nggak cuma asal kenceng sama cepet doang), tapi bagaimana informasi yang kita sampaikan ke pendengar itu bisa dipahami dengan jelas dan tentunya juga menghibur. Sesuai kata  Lasswell (The Structure and Function of Communication in Society), Communication is Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect? Kalau dari komunikatornya aja udah nggak bisa nyampein pesannya dengan baik, gimana bisa kita ngarepin efek yang kita pengenin ke komunikan terealisasi? Orang komunikan-nya aja nggak ngerti. Oke buat elo yang bukan anak komunikasi sorry ya kalo roaming. Intinya sih kalo kita mau semua berjalan lancar kita harus berkomunikasi yang baik.

Yak, kita balik lagi ke inti cerita, yaitu soal cita-cita gw yang pengen jadi reporter. Akhirnya sekarang cita-cita itu jadi tersamarkan seiring bertambahnya usia dan juga mindset baru yang muncul dalam pikiran gw. Setelah gw magang di salah satu BUMN tuuut. Gw merasa kok kerjaan mereka enak banget ya, nggak perlu panas-panasan, lari-larian, mereka bisa mendapatkan salary yang menggiurkan. Beda banget kalo jadi reporter, udah kerjaaanya banting tulang gajinya, huuu standar. Hemm S.A.L.A.R.Y, satu kata, 6 huruf tapi bikin orang-orang menjadi banyak yang terombang ambing sama pekerjaaan yang mereka jalani sekarang. Bukannya gw matre atau apa, tapi gw udah merasakan dunia kerja (sebagai penyiar) selama kurang lebih 2 tahun. Mungkin iya sih, pas pertama-tama lo dapetin kerjaan yang sesuai dengan keinginan lo, lo bakal enjoy aja sama pekerjaan itu dan nggak mempermasalahkan soal gaji. But wait and see, 2 tahun ke depan setelah lo menjalani pekerjaan itu, orientasi lo akan sedikit berubah, bukan cuma soal kepuasan pas bekerja aja yang lo pikirin tapi soal duit yang lo dapet dari hasil kerja lo juga menjadi pertimbangan lo. Apalagi buat orang-orang yang pengen dapetin kehidupan mandiri dan mapan.

Nah berdasarkan hasil pemantauan di BUMN itulah, yang akhirnya membuat gw terombang-ambing sekarang. Sebenernya gw tuh mau jadi apa sih? Padahal sekarang gw udah "gede". Udah seharusnya gw menentukan pilihan, dan mulai memikirkan apa yang akan gw lakukan setelah gw lulus nanti. Kerja? Ya itu pastilah. Tapi kerja apa? Mengikuti obsesi jadi reporter atau obsesi kemapaman dan kemandirian hidup. Yang jelas keduanya saling bertentangan, jadi gw harus milih. Gw yakin, gw nggak sendirian. Di sekitar gw juga banyak mahasiswa tingkat akhir yang mulai galau, mikirin mau kerja apa mereka nanti setelah mereka lulus? Banyak sarjana yang akhirnya kerja tapi nggak sesuai dengan bidang yang mereka pelajari pas mereka kuliah. Yang penting gelarnya S1 dan dapet kerja aja. Banyak anak Teknik, ujung-ujungnya kerja di bank, makan jatah lapangan kerja anak-anak ekonomi. Nah kalo anak ekonomi sih nggak mungkin juga kan banting setir kerja jadi teknisi dan lain sebagainya (it's not fair). Sarjana yang beruntung (menurut gw) adalah sarjana yang bisa bekerja di bidang yang memang menjadi passion-nya, mampu memberikan manfaat kepada orang lain atas pekerjaan yang dia lakukan, memberikan kebahagian bagi dirinya sendiri (tentunya), dan yang terakhir bisa membawa dia menjadi pribadi yang mandiri dan mapan. Jarang banget yang bisa kaya gitu, tapi semoga aja, gw bisa. Amin....

Tuesday, October 18, 2011

Cokelat Pahit : Long Distance Relationship

A long-distance relationship or LDR is typically an intimate relationship that takes place when the partners are separated by a considerable distance. (wikipedia) 

Kalau dilihat dari pengertian secara harfiah, seperti di atas, LDR adalah sebuah hubungan yang terpisahkan oleh jarak. Masing-masing berada di tempat yang berbeda, jadi bisa ditafsirkan mereka berpisah secara fisik. Tapi LDR bisa diartikan juga ketika pasangan tersebut dekat secara geografis namun jauh secara hati. Dekat secara fisik, tapi soal hati, bisa saja ternyata nggak berada di dalam satu tempat. Jadi bisa dibilang ada "invisible distance" di antara mereka.

Hal ini yang aku rasain, terjadi dalam hubungan kita. Aku dan kamu di tempat yang sama, dekat secara fisik tapi aku tau hati kamu jauh di sana. Seperti hari ini, kita berdua jalan bareng bersebelahan tapi aku nggak tau ke mana hati dan pikiran kamu melangkah. Kita makan siang bareng, tapi kamu asyik dengan percakapan di BBM. We didn't talk too much. Suasana kaya nggak hidup.

Mungkin aku terlalu berekspektasi tinggi sama hubungan kita. But, i just want you to notice me when i'm close to you. Aku nggak tau harus gimana lagi untuk ngelewatin jarak yang ada di antara kita. Kamu benar-benar membatasi diri kamu, sehingga aku nggak mungkin bisa masuk dan memperpendek jarak itu.

Monday, October 17, 2011

The Unspoken Passion

Sore yang mendung banget nih. Hari ini gue cuma berangkat siaran aja dan sisa waktu berikutnya gue abisin dengan santai-santai di kasur gue, ditemenin sama beberapa cemilan sambil ngedengerin lagu favorit gue. Belakangan ini, emang gue nggak punya kegiatan lain selain ngerjain skripsi dan bersiaran. Semenjak tinggal ngerjain skripsi doang, kayanya cuma dunia radio aja yang bikin hidup gue nggak flat. Dan nggak kerasa kebersamaan gue di radio ini udah memasuki tahun ke 2, bahkan lebih mungkin. 

Dari kecil emang gue pengen banget jadi penyiar radio. Gue inget banget tuh pas jaman SMP SMA, acara radio yang wajib gue dengerin adalah PUTUS di Prambors (jaman dulu dibawain ama ari daging dan desta setiap jam 6-10 pagi). Pokoknya mau di angkot, di kelas atau pas mau tidur, gue pasti dengerin radio. Sampai akhirnya sekarang gue jadi orang yang ikutan terjun langsung di dunia penuh intrik ini (halah). Mungkin karena jadi penyiar adalah salah satu obsesi gue makanya masa-masa 2 tahun lebih bersiaran ini, jadi nggak kerasa banget ya.

Berawal dari informasi yang dikasih temen gue (salah satu penyiar radio juga di tempat gue kerja sekarang), kalau ada lowongan announcer, gue nyoba daftar. Kalau ditanya modal gue daftar apa saat itu? Jawabannya tuh modal nekat aja deh, soalnya gue nyadar banget pengetahuan musik gue minim hahaha. Tapi kayanya dewi fortuna lagi berpihak sama gue pas itu. Ternyata gw lolos beberapa tes dan akhirnya ikutan trainning. Perjuangan gue panjang banget deh. Banyak kebodohan yang gue lakukan. Tapi sesuai dengan tagline salah satu produk deterjen dong, Nggak kotor ya nggak belajar. Tapi kalo dalam kasus gue sih, nggak salah ya nggak belajar. Yang jelas gue menjalani masa-masa yang panjang untuk belajar semuanya.

Biasalah kalau awal-awal, banyak orang-orang yang underestimate sama gue. Diremehin mah jadi hal yang biasa buat gue (orang ampe sekarang aja masih suka ngerasa digituin). Hal-hal kaya gini yang sempet bikin gue nggak yakin dengan kemampuan gue. Apakah gue itu mampu? Bisa nggak sih gue jadi penyiar? Tapi ya, di antara orang-orang yang suka ngeremehin elo pasti ada juga orang-orang yang dukung elo. Itu yang bikin gue tetap bertahan mendalami dunia impian gue ini sampai sekarang.


Jadi inget dulu pas awal-awal siaran. Gue dilempar ke salah satu program yang muterin lau-lagu band indie lokal. Saat dikasih jadwal itu, rasanya gue mau ngilang aja. Gue itu nggak ngerti apa-apa soal musik indie, masa iya gue dilempar ke situ. Tapi akhirnya gue terima tantangan ini dan bener kan, kebodohan gue muncul ketika gue salah muterin lagu manca di program ini. Maksud hati mau muter lagu Frau (Salah satu penyanyi indonesia, itu lho, yang nyanyi mesin penenun hujan) tapi yang gue puter adalah Frau Frau (penyanyi luar). Mati deh gue. Tapi tenang, nasib gue belom tamat. Ternyata gue cuma dimarah-marahin sama Mbak Tria (produser gue saat itu).
Nggak cuma itu aja. Salah satu kelemahan gue adalah membaca berita (serius). Sampe sering gue dimarahin Mbak Pita (produser juga, tapi dia rada sensi sama gue). Yah, tapi ini lah namanya proses. One thing that i should have to do is keep the faith on process. Sebenernya masih bayak lah kebodohan-kebodohan gue lainnya selama jadi penyiar. Dan kalau sekarang gue inget-inget, sumpah bikin ngakak.

Nah, di balik kebodohan itu banyak hal-hal menyenangkan, yang nggak bisa gue dapetin (mungkin) kalau nggak jadi penyiar. Salah satunya adalah ketemu artis. Talkshow bareng beberapa artis undah pernah gue alamin. Mulai dari artis pendatang baru sampe yang lumayan senior. Mulai dari artis belagu sampe artis  yang low profile. Mulai dari artis yang emang bener-bener berkompeten sampe artis-artis dengan bakat pas-pasan (bukannya ngeremehin).

Salah satu obrolan bareng artis yang paling menyenangkan dan nggak bakal gue lupain adalah ketika talkshow bareng Melanie Soebono. Bener-bener nih orang bikin gue nggak takut ngejar impian gue. She inspires me. Pas awal-awal talkshow, sumpah gue kaku banget, gue deg-degan nginterview dia. Gue tau lah dia penyiar senior, penulis buku, penyanyi, LO juga dsb. Pengalaman, pengetahuan dan kemampuan dia ngomong pasti kan lebih bangeeeeet daripada gue. Tapi semua rasa was-was gue ilang, karena ternyata orangnya asik banget diajak ngobrol. Dia bener-bener ngasih perspektif baru di dalam mindset gue yang picik ini. Salah satu yang gue tangkep dari omongannya adalah, jadilah diri elo sendiri (terserah orang mau ngomongin lo apa, bisa aja dia sirik ama lo), dan kejar impian lo secara bertanggungjawab. 

Cerita-cerita itu cuma secomot kecil dari hal apa aja yang gue alamin selama jadi penyiar. Terima kasih Tuhankarena sudah membiarkan saya terperosok di dunia ini.

Thursday, October 13, 2011

They Are Not Bitches

Dalam setiap tragedi perselingkuhan, banyak dari kalian yang mungkin
mengatakan kalimat ini
"Gimana ya kalau perempuan itu tau pacarnya selingkuh, pasti sakit banget deh?"
Atau
"Kasian ya perempuan itu, habis diselingkuhin sama pacarnya."
Kalian selalu saja memikirkan perasaan wanita yang diselingkuhi pacarnya
Jarang sekali di antara kalian yang bertanya
"Bagaimana nasib wanita selingkuhannya? Apakah dia baik-baik saja?"
Yang datang justru malah hujatan
"Dasar perempuan perusak hubungan orang. Udah tahu si dia sudah punya pacar,
masih aja dikejar."
Sekalinya muncul rasa simpati bagi si wanita selingkuhan, terucaplah
"Dasar perempuan bodoh, kok kamu mau sih cuma jadi selingkuhan aja?
Kamu tuh cuma dimanfaatin doang,"
Hei sadarkah kalian? Selingkuhan itu juga wanita berhati
Bisa saja dia memang tulus mencintai si lelaki
Namun mereka merasa terjebak di dalam sebuah kondisi
Dan tak ada pilihan lain selain menjadi wanita simpanan yang tersisih
Kenapa sih kalian begitu picik, hanya melihat ini dari satu sisi
Tempatkan lah posisi kalian di sisi lain sehingga kalian sadar
They are not bitches

Thursday, August 4, 2011

Photo Session with BPC

Hari ini jadi tumbal model foto temen-temen BCP.Kayak apa hasilnya, begini di antaranya







Pantai Sundak

Pada akhir bulan Juni lalu, saya dan teman-teman saya menyempatkan diri untuk berlibur ke Pantai Sundak. Pantai yang terletak di daerah Gunung Kidul, Yogyakarta ini, menawarkan pesona pantai berpasir putih. Pantai ini termasuk pantai yang belum banyak dikunjungi. Diperlukan waktu sekitar 4 jam dari Solo untuk menuju pantai ini. Namun ketika saya dan teman-teman tiba di pantai ini, rasa lelah di perjalanan terbayar dengan keindahan yang ditawarkan di pantai ini. Di balik keindahannya, tersimpan sebuah kisah, mengapa pantai ini dijuluki Pantai Sundak. Nama Sundak ternyata diambil dari kata asu (anjing dalam bahasa Jawa) dan landak, yang merupakan hewan berduri.

Menurut cerita, di suatu siang, seekor anjing sedang berlarian di daerah pantai dan memasuki gua karang bertemu dengan seekor landak laut. Karena lapar, si anjing bermaksud memakan landak laut itu tetapi si landak menghindar. Terjadilah sebuah perkelahian yang akhirnya dimenangkan si anjing dengan berhasil memakan setengah tubuh landak laut dan keluar gua dengan rasa bangga. Perbuatan si anjing diketahui pemiliknya, bernama Arjasangku, yang melihat setengah tubuh landak laut di mulut anjing. Mengecek ke dalam gua, ternyata pemilik menemukan setengah tubuh landak laut yang tersisa. Nah, sejak itu, nama Wedibedah (nama pantai ini pada jaman dahulu) berubah menjadi Sundak, singkatan dari asu (anjing) dan landak.

Cerita tidak hanya berhenti sampai di situ ketika Arjasangku melihat anjingnya basah kuyub ketika keluar dari goa, kemudian ia pun mengecek goa tersebut. Ternyata ia menemuka sumber mata air tawar dari dalam goa tersebut yang kemudian dimanfaatkan oleh warga di sekitar pantai.
Nah, unik bukan ceritanya? Bukan hanya ceritanya saja yang unik tetapi keindahan alamnya juga unik.. Pasir di Pantai Sundak memang putih, namun pasir tersebut bercampur dengan fosil kerang-kerang dan beberapa biota laut lainnya. Bagaimana? Penasaran? Langsung saja berkunjung ke pantai yang satu ini ya.




Sumber: http://www.yogyes.com/id/yogyakarta-tourism-object/beach/sundak/

Saturday, January 8, 2011

Bandung (Bukan) Kota Kembang

Ini lah perjalanan liburan pertama saya di awal tahun 2011 ini. Kota Bandung. Kota yang mendapat sebutan kota kembang ini tidak lagi dihiasi oleh bunga-bunga di setiap sudut kotanya, melainkan mol-mol dan tempat-tempat nongkrong untuk para kawula muda yang okeee banget... Yuk ikutin perjalanan saya kali ini. Tempat pertama yang saya kunjungi adalah tempat makan Surabi Mungil. Awalnya sih saya dan teman-teman mau mencicipi Surabi yang paling terkenal yaitu NHI, tapi berhubung saat itu tutup jadi, saya beralih ke Serabi Mungil. Surabi di Bandung mengalami metamorfosis yang cukup unik. Surabi yang ditawarkan para penjualnya memiliki beragam rasa, mulai dari Surabi Fla Cokelat, Surabi Ice Cream Oreo, Surabi Fla Strawberry, dsb. Ehmm yummy. Dan yang jelas, harga yang ditawarkan juga terjangkau sekali yaitu mulai dari kisaran Rp 4.500-Rp 7.500 saja. Selain menikmati Surabi, kita juga bisa memesan Hot Chocolate, aneka jus dan lain sebagainya.

Ini dia gambar Surabi Fla Cokelat yang saya cicipi hehe


Setelah puas mencicipi Surabi dan minum Milk Chocolate, saya dan teman-teman mengunjungi Cihampelas. Ini adalah kali pertamanya saya mengunjungi pusat perbelanjaan yang satu ini *norak. Di Cihampelas, terdapat mol yang biasa disebut Ciwalk. Mol ini unik juga bagi saya. Kalau biasanya kita menemui mol di dalam ruangan, mol ini juga memiliki arena outdoor yang menjadi spot bagi beraneka macam foodcourt. Menarik ya. Ini dia, foto saya bersama beberapa teman saat mengunjungi Ciwalk.


 

Suasana Cihampelas yang ramai menjadi daya tarik bagi saya dan kawan-kawan. Banyak oleh-oleh khas Bnadung yang bisa kita dapatkan di sini. Mulai dari kaos yang bertuliskan "Bandung, Paris Van Java", hingga tas-tas unik dan juga aneka makanan khas Kota Kembang ini. Nah, buat teman-teman yang sedang butuh liburan, silakan saja mengunjungi Bandung, karena di sini banyak sekali tempat wisata kuliner dan wisata belanja. Sampai jumpa di jalan-jalan saya selanjutnya ya...

Thursday, January 6, 2011

Honeymoon on Ice - The Trees and the Wild

Telat banget kayanya, kalau baru sekarang saya mengulas soal Band Indie  yang satu ini. Ya, saat ini saya memang sedang menyukai The Trees and The Wild. The Trees and The Wild memang datang dan menawarkan taste bermusik yang unik. Entah kenapa, ketika saya memutarkan lagu mereka di radio saat bersiaran, saya langsung menyukai band indie yang satu ini. Band ini terbentuk dari pertemanan semasa SMA antara Andra dan Remedy. Nah kalau Iga adalah teman Andra di salah satu band blues. Pada akhirnya terbentuklah The Trees and The Wild, yang menawarkan komposisi bermusik yang minimalis yaitu akustik yang nyaman untuk didengarkan. Yah, seperti Kings of Covenience gitu laah... Dan, ini dia, single pertama  yang berjudul Honeymoon On Ice.

HONEYMOON ON ICE

i’ll be sitting and i’ll be waiting for you
cause all this thoughts and all this hopes
will go blue
time awaits you now
and breaks you now
i’m on your side
i’m on your side
i’m on your side
and memories is all we got
so hold my hand
and we’ll ease it out
tonight tonight
i can feel you in my sleep
the fear of eve is in my grief
the smile of light is flashing both my eyes
i’ll be sitting and i’ll be waiting for you