Wednesday, October 19, 2011

I Hate Nineteen



Entah kenapa setiap gue melewati tanggal 19 di bulan apa aja, it will be an unlucky day for me. Percaya nggak percaya sih, tapi pasti selalu aja ada kesialan yang terjadi di setiap tanggal 19. Hal ini membuat gw secara otomatis benci banget sama yang namanya tanggal 19.

Kaya yang terjadi hari ini. Bermula saat gue kesiangan bangun dan harus cepet-cepet pergi ke terminal buat naik bus ke Semarang (penelitian skripsi ceritanya). Akhirnya terpaksalah gue mandi bebek (istilahnya) dan cuma minum air putih setengah gelas aja. Saking terburu-burunya, gue baru sadar kalau dompet gue masih ketinggalan di tas yang satunya. Terpaksa gue balik ke kos lagi buat ngambil dompet. Nah gara-gara ini, gue semakin kesiangan berangkat ke Semarang.

Setiba di Telkom Semarang, ternyata udah jam makan siang aja. Akhirnya gue memutuskan untuk nunggu sampai semua narasumber gue (petinggi Telkom) selesai istirahat, solat dan makan. Untungnya sih selama proses penelitian nggak ada kesialan yang terjadi. Paling nggak sampai pas gue mau balik ke Solo.

Di dalam perjalanan ke arah Banyumanik, tiba-tiba hujan angin muncul, alhasil basahlah gue. Kesialan belum berhenti juga sampai pas di dalam bus, gue sadar parfum favorit gue, tumpah semua dan yang tersisa cuma botol kacanya aja. Poor me.

Penasaran kenapa hari ini gue apes banget, akhirnya gue mengecek tanggalan di hape gue dan tersadar kalo sekarang itu tanggal 19. Pantes aja gue apes mulu.

Tuesday, October 18, 2011

Cokelat Pahit : Long Distance Relationship

A long-distance relationship or LDR is typically an intimate relationship that takes place when the partners are separated by a considerable distance. (wikipedia) 

Kalau dilihat dari pengertian secara harfiah, seperti di atas, LDR adalah sebuah hubungan yang terpisahkan oleh jarak. Masing-masing berada di tempat yang berbeda, jadi bisa ditafsirkan mereka berpisah secara fisik. Tapi LDR bisa diartikan juga ketika pasangan tersebut dekat secara geografis namun jauh secara hati. Dekat secara fisik, tapi soal hati, bisa saja ternyata nggak berada di dalam satu tempat. Jadi bisa dibilang ada "invisible distance" di antara mereka.

Hal ini yang aku rasain, terjadi dalam hubungan kita. Aku dan kamu di tempat yang sama, dekat secara fisik tapi aku tau hati kamu jauh di sana. Seperti hari ini, kita berdua jalan bareng bersebelahan tapi aku nggak tau ke mana hati dan pikiran kamu melangkah. Kita makan siang bareng, tapi kamu asyik dengan percakapan di BBM. We didn't talk too much. Suasana kaya nggak hidup.

Mungkin aku terlalu berekspektasi tinggi sama hubungan kita. But, i just want you to notice me when i'm close to you. Aku nggak tau harus gimana lagi untuk ngelewatin jarak yang ada di antara kita. Kamu benar-benar membatasi diri kamu, sehingga aku nggak mungkin bisa masuk dan memperpendek jarak itu.

Monday, October 17, 2011

Galau SkripSHIT

Wake up Na... 
October's gonna be end soon. Mati deh gue, skripsi gue terlantar abis-abisan. Padahal target gue akhir bulan ini gue harus nyelesain wawancara sama 8 narasumber. Dan parahnya sampe sekarang baru satu orang narasumber yang baru gue wawancara buat penelitian skripsi gue. Itu pun belum gue transkrip pula.

Aduh kayanya gue terlalu terhanyut akan kenikmatan duniawi nih. SHIT....!!! Dengan gaya kebakaran jenggot pas ngeliat tanggalan, gue masih sempet-sempetnya nulis kebegoan gue ini di blog. Daaaasar cewek tolol..!!
Ok.! Gue harus stop membodoh-bodohi diri gue sendiri. I have to start to do something. Hari Rabu gue bakal ke Semarang lagi buat mengejar narasumber-narasumber gue. Semoga orang-orang sibuk itu mau gue tanya-tanyain.

Hah... begini nih nasib mahasiswa tingkat akhir. Selesai galau dari skripsi eh galau soal cinta, udah kelar galau cinta-nya eee galau lagi skripsinya. Pokoknya target pendadaran bulan Desember harus jalan..!!! Nggak mau gue jadi mahasiswa abadi. Mendingan dapet cinta abadi deh (lha?!)..

Semangat ah...!! Keep the Faith on Process

The Unspoken Passion

Sore yang mendung banget nih. Hari ini gue cuma berangkat siaran aja dan sisa waktu berikutnya gue abisin dengan santai-santai di kasur gue, ditemenin sama beberapa cemilan sambil ngedengerin lagu favorit gue. Belakangan ini, emang gue nggak punya kegiatan lain selain ngerjain skripsi dan bersiaran. Semenjak tinggal ngerjain skripsi doang, kayanya cuma dunia radio aja yang bikin hidup gue nggak flat. Dan nggak kerasa kebersamaan gue di radio ini udah memasuki tahun ke 2, bahkan lebih mungkin. 

Dari kecil emang gue pengen banget jadi penyiar radio. Gue inget banget tuh pas jaman SMP SMA, acara radio yang wajib gue dengerin adalah PUTUS di Prambors (jaman dulu dibawain ama ari daging dan desta setiap jam 6-10 pagi). Pokoknya mau di angkot, di kelas atau pas mau tidur, gue pasti dengerin radio. Sampai akhirnya sekarang gue jadi orang yang ikutan terjun langsung di dunia penuh intrik ini (halah). Mungkin karena jadi penyiar adalah salah satu obsesi gue makanya masa-masa 2 tahun lebih bersiaran ini, jadi nggak kerasa banget ya.

Berawal dari informasi yang dikasih temen gue (salah satu penyiar radio juga di tempat gue kerja sekarang), kalau ada lowongan announcer, gue nyoba daftar. Kalau ditanya modal gue daftar apa saat itu? Jawabannya tuh modal nekat aja deh, soalnya gue nyadar banget pengetahuan musik gue minim hahaha. Tapi kayanya dewi fortuna lagi berpihak sama gue pas itu. Ternyata gw lolos beberapa tes dan akhirnya ikutan trainning. Perjuangan gue panjang banget deh. Banyak kebodohan yang gue lakukan. Tapi sesuai dengan tagline salah satu produk deterjen dong, Nggak kotor ya nggak belajar. Tapi kalo dalam kasus gue sih, nggak salah ya nggak belajar. Yang jelas gue menjalani masa-masa yang panjang untuk belajar semuanya.

Biasalah kalau awal-awal, banyak orang-orang yang underestimate sama gue. Diremehin mah jadi hal yang biasa buat gue (orang ampe sekarang aja masih suka ngerasa digituin). Hal-hal kaya gini yang sempet bikin gue nggak yakin dengan kemampuan gue. Apakah gue itu mampu? Bisa nggak sih gue jadi penyiar? Tapi ya, di antara orang-orang yang suka ngeremehin elo pasti ada juga orang-orang yang dukung elo. Itu yang bikin gue tetap bertahan mendalami dunia impian gue ini sampai sekarang.


Jadi inget dulu pas awal-awal siaran. Gue dilempar ke salah satu program yang muterin lau-lagu band indie lokal. Saat dikasih jadwal itu, rasanya gue mau ngilang aja. Gue itu nggak ngerti apa-apa soal musik indie, masa iya gue dilempar ke situ. Tapi akhirnya gue terima tantangan ini dan bener kan, kebodohan gue muncul ketika gue salah muterin lagu manca di program ini. Maksud hati mau muter lagu Frau (Salah satu penyanyi indonesia, itu lho, yang nyanyi mesin penenun hujan) tapi yang gue puter adalah Frau Frau (penyanyi luar). Mati deh gue. Tapi tenang, nasib gue belom tamat. Ternyata gue cuma dimarah-marahin sama Mbak Tria (produser gue saat itu).
Nggak cuma itu aja. Salah satu kelemahan gue adalah membaca berita (serius). Sampe sering gue dimarahin Mbak Pita (produser juga, tapi dia rada sensi sama gue). Yah, tapi ini lah namanya proses. One thing that i should have to do is keep the faith on process. Sebenernya masih bayak lah kebodohan-kebodohan gue lainnya selama jadi penyiar. Dan kalau sekarang gue inget-inget, sumpah bikin ngakak.

Nah, di balik kebodohan itu banyak hal-hal menyenangkan, yang nggak bisa gue dapetin (mungkin) kalau nggak jadi penyiar. Salah satunya adalah ketemu artis. Talkshow bareng beberapa artis undah pernah gue alamin. Mulai dari artis pendatang baru sampe yang lumayan senior. Mulai dari artis belagu sampe artis  yang low profile. Mulai dari artis yang emang bener-bener berkompeten sampe artis-artis dengan bakat pas-pasan (bukannya ngeremehin).

Salah satu obrolan bareng artis yang paling menyenangkan dan nggak bakal gue lupain adalah ketika talkshow bareng Melanie Soebono. Bener-bener nih orang bikin gue nggak takut ngejar impian gue. She inspires me. Pas awal-awal talkshow, sumpah gue kaku banget, gue deg-degan nginterview dia. Gue tau lah dia penyiar senior, penulis buku, penyanyi, LO juga dsb. Pengalaman, pengetahuan dan kemampuan dia ngomong pasti kan lebih bangeeeeet daripada gue. Tapi semua rasa was-was gue ilang, karena ternyata orangnya asik banget diajak ngobrol. Dia bener-bener ngasih perspektif baru di dalam mindset gue yang picik ini. Salah satu yang gue tangkep dari omongannya adalah, jadilah diri elo sendiri (terserah orang mau ngomongin lo apa, bisa aja dia sirik ama lo), dan kejar impian lo secara bertanggungjawab. 

Cerita-cerita itu cuma secomot kecil dari hal apa aja yang gue alamin selama jadi penyiar. Terima kasih Tuhankarena sudah membiarkan saya terperosok di dunia ini.

Thursday, October 13, 2011

They Are Not Bitches

Dalam setiap tragedi perselingkuhan, banyak dari kalian yang mungkin
mengatakan kalimat ini
"Gimana ya kalau perempuan itu tau pacarnya selingkuh, pasti sakit banget deh?"
Atau
"Kasian ya perempuan itu, habis diselingkuhin sama pacarnya."
Kalian selalu saja memikirkan perasaan wanita yang diselingkuhi pacarnya
Jarang sekali di antara kalian yang bertanya
"Bagaimana nasib wanita selingkuhannya? Apakah dia baik-baik saja?"
Yang datang justru malah hujatan
"Dasar perempuan perusak hubungan orang. Udah tahu si dia sudah punya pacar,
masih aja dikejar."
Sekalinya muncul rasa simpati bagi si wanita selingkuhan, terucaplah
"Dasar perempuan bodoh, kok kamu mau sih cuma jadi selingkuhan aja?
Kamu tuh cuma dimanfaatin doang,"
Hei sadarkah kalian? Selingkuhan itu juga wanita berhati
Bisa saja dia memang tulus mencintai si lelaki
Namun mereka merasa terjebak di dalam sebuah kondisi
Dan tak ada pilihan lain selain menjadi wanita simpanan yang tersisih
Kenapa sih kalian begitu picik, hanya melihat ini dari satu sisi
Tempatkan lah posisi kalian di sisi lain sehingga kalian sadar
They are not bitches