Sunday, December 4, 2011

Lomo Camera

Sore ini, gw iseng-iseng nih jadi blog walker. Gw iseng aja ngeliatin blog orang-orang, mulai dari temen kampus, temen radio sampe ke blog orang yang gw nggak kenal. Sampe pada akhirnya gw mutusin buat mengunjungi blog salah satu Fashion Blogger terkenal di Indonesia Diana Rikasari. Kalo lo adalah tipe orang yang suka ngikuti perkembangan fashion, pasti elo tau deh perempuan ini. Dia barusan aja married lho, dan gw adalah satu followers di blognya dari 11.000 orang lainnya yang juga jadi pengikut di blognya (kesannya kaya ngikut  aliran apa gitu, hahaha). Pas gw lagi nontonin tuh blog, eh gw nemuin kamera lomo yang lucu mampus. Ya, emang sih bentukannya girly abis, tapi bikin mupeng. Nih, liat aja sendiri kameranya.

 








Kalo dari bentuknya yang kaya gini sih, lo jangan ngarepin deh bakal dapetin kualitas gambar yang bagus. Yaiyalah, lo liat aja bentukan kameranya. Itu kamera lebih condong dipake buat pelengkap fashion aja daripada buat hunting foto. Tapi kalo ada yang beli atau punya, gw pinjem dong. hehehe :)

Kalo Gede Mau Jadi Apa?

"Susan.. Susan.. Susan kalo gede mau jadi apa?" Masih pada inget kan sama lagu anak-anak yang dinyanyiin sama boneka Susan yang dimainin sama Ria Enes. Dulu lagu ini sempet banget nge-booming di era 90an. Waktu itu gw masih TK kayanya. Inti lagu ini sebenernya nyeritain tentang si boneka Susan yang terobsesi jadi dokter. Ada bagian lagu yang liriknya, "Cita-citaaaku, cita-citaku, kepingin jadi dokter". Nah, gara-gara Si Susan ini, mayoritas anak-anak Indonesia, yang masih balita (seumuran gw saat itu) kalo ditanya sama orang, "Nanti kalo gede mau jadi apa?" Pasti mereka bakal jawab, "Mau jadi dokter..!!" Termasuk gw, yang saat itu juga jadi korban doktrinisasi tuh lagu. hahaha.

Gw nggak pernah inget sih sejak kapan kalo dilemparin pertanyaan soal cita-cita, gw jawab gw mau jadi dokter. Tapi yang jelas cita-cita gw jadi dokter mulai luntur saat gw duduk di bangku SD. Dulu gw inget banget banyak acara anak-anak yang lagi IN banget pas itu. Mulai dari Krucil, Klap Klip, Kring-Kring Olala sampe Tralala Trilili (yang dibawain Indra Bekti sama Agnes Monica). Hampir tiap sore, hobi gw gonta ganti channel TV buat mantengin acara-acara itu. Sampe-sampe gw suka berdiri di depan kaca sambil niruin gaya presenternya. Ada lagi yang lebih frontal, seinget gw, dulu gw pernah make lipstik, blush on punya emak gw terus duduk di depan kaca dan berlaga jadi pembaca berita (jaman dulu yang masih nge-trend adalah Dunia Dalam Berita) sampe-sampe emak gw marah-marah gara-gara lipstiknya pada patah plus muka gw clemongan lipstik. Kayanya sih dari kecil gw udah seneng banget ngomong di depan orang. Pas TK aja gw pede banget baca puisi (deklamasi) pas acara perpisahan. Jadi, singkat cerita pas SD gw merubah haluan cita-cita gw, yaitu jadi seorang artis  *ngeek.

Oke oke please jangan pada protes dulu. Gw pas kecil emang belom begitu ngerti kalo jadi artis paling nggak kudu cakep lah gitu, atau punya talenta di bidang kesenian, misalnya nyanyi, nari, atau ngelawak. Nah, sayangnya pas kecil itu gw belom sadar kalo gw tuh udah nggak bisa nyanyi, apalagi nari (kaku banget kaya kanebo baru), ngelawak? (dijamin garing). Hingga akhirnya gw mempertahankan cita-cita mulia gw pengen jadi artis sampe kelas 5 SD.

Memasuki masa orde baru tepatnya ketika kejatuhan Soeharto, menyebabkan reformasi besar-besaran di segala bidang. Reformasi tersebut diikuti pula dengan kebebasan pers yang menyebabkan munculnya media-media baru, baik cetak maupun elektronik. Orang-orang di jaman itu, butuh banget berita. Cuma buat mastiin harga sembako yang naik turun, atau ngecek di Indonesia bagian mana lagi yang kena kerusuhan. Kebangkitan media massa pas jaman itu, juga memunculkan "icon" newscaster populer di masa itu kaya Desi Anwar dan Rosiana Silalahi.

Lanjut lagi nyeritain soal cita-cita gw. Nah nggak tau kenapa, semenjak Reformasi, pola konsumsi program acara di rumah gw juga mulai berubah. Nenek gw yang dulunya hobi mantengin sinetron, eh tiba-tiba jadi doyan banget nonton berita. Apalagi dulu baru-barunya muncul Metro TV. Mau nggak mau gw ikutan nibrung. Di semua stasiun TV (yang jumlahnya makin nambah saat itu) pasti memiliki program acara berita. Mereka saling mengklaim kalo program acara berita mereka yang palling aktual dan akurat.Perkembangan media informasi yang gila-gila masih terus berlanjut sampe gw duduk di bangku SMA (menskip masa-masa SMP, soalnya pas SMP gw nggak punya cita-cita). Seinget gw, di jaman gw SMA, bukan cuma newscaster-nya yang nambah terus, tapi mulai dari anchor sampe reporter-reporter baru yang semakin bermunculan.


Nggak tau kenapa, kayanya asik aja, ngeliat ada mbak-mbak reporter yang lari-larian buat ngejar berita, terus dengan napas tergopoh-gopoh dia ngelaporan tuh berita secara live, dengan kosa kata yag ancur berantakan (tapi masih termaafkan dan bisa dimengerti). Kayanya pekerjaan jadi reporter itu banyak banget tantangannya. Kita dituntut harus gesit, cerdas, ulet, dan yang paling gw senengin kita bisa keliling Indonesia bahkan dunia dan ketemu orang-orang baru. Nyenengin banget kan? Nah itu dia kenapa, pas SMA kelas 1 gw akhirnya bercita-cita menjadi seorang reporter. Itu bakalan jadi pekerjaan yang menyenangkan banget (pikir gw saat itu).

Dan akhirnya hasrat pengen jadi reporter membawa gw terjerumus di jurusan Ilmu Komunikasi UNS. Berbekal cita-cita luhur itu lah, akhirnya gw rela dipentalin ke Solo untuk kuliah di sini. Di sini deh gw mulai ngerasa nemuin dunia gw. Dunia penyiaran. Di paragraf sebelumnya gw udah ceritain kan hobi gw itu ngomong di depan orang. Nah pas kuliah, gw dapet kesempatan juga untuk siaran di sebuah radio tuuuuut. Jadi penyiar radio juga merupakan impian gw (tapi buka cita-cita utama). Betapa senengnya gw keterima jadi penyiar waktu itu (soalnya dari SMA, gw rajin dengerin radio). Pendek cerita, gw belajar banyak dari dunia radio. Gimana caranya ngomong yang bener (nggak cuma asal kenceng sama cepet doang), tapi bagaimana informasi yang kita sampaikan ke pendengar itu bisa dipahami dengan jelas dan tentunya juga menghibur. Sesuai kata  Lasswell (The Structure and Function of Communication in Society), Communication is Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect? Kalau dari komunikatornya aja udah nggak bisa nyampein pesannya dengan baik, gimana bisa kita ngarepin efek yang kita pengenin ke komunikan terealisasi? Orang komunikan-nya aja nggak ngerti. Oke buat elo yang bukan anak komunikasi sorry ya kalo roaming. Intinya sih kalo kita mau semua berjalan lancar kita harus berkomunikasi yang baik.

Yak, kita balik lagi ke inti cerita, yaitu soal cita-cita gw yang pengen jadi reporter. Akhirnya sekarang cita-cita itu jadi tersamarkan seiring bertambahnya usia dan juga mindset baru yang muncul dalam pikiran gw. Setelah gw magang di salah satu BUMN tuuut. Gw merasa kok kerjaan mereka enak banget ya, nggak perlu panas-panasan, lari-larian, mereka bisa mendapatkan salary yang menggiurkan. Beda banget kalo jadi reporter, udah kerjaaanya banting tulang gajinya, huuu standar. Hemm S.A.L.A.R.Y, satu kata, 6 huruf tapi bikin orang-orang menjadi banyak yang terombang ambing sama pekerjaaan yang mereka jalani sekarang. Bukannya gw matre atau apa, tapi gw udah merasakan dunia kerja (sebagai penyiar) selama kurang lebih 2 tahun. Mungkin iya sih, pas pertama-tama lo dapetin kerjaan yang sesuai dengan keinginan lo, lo bakal enjoy aja sama pekerjaan itu dan nggak mempermasalahkan soal gaji. But wait and see, 2 tahun ke depan setelah lo menjalani pekerjaan itu, orientasi lo akan sedikit berubah, bukan cuma soal kepuasan pas bekerja aja yang lo pikirin tapi soal duit yang lo dapet dari hasil kerja lo juga menjadi pertimbangan lo. Apalagi buat orang-orang yang pengen dapetin kehidupan mandiri dan mapan.

Nah berdasarkan hasil pemantauan di BUMN itulah, yang akhirnya membuat gw terombang-ambing sekarang. Sebenernya gw tuh mau jadi apa sih? Padahal sekarang gw udah "gede". Udah seharusnya gw menentukan pilihan, dan mulai memikirkan apa yang akan gw lakukan setelah gw lulus nanti. Kerja? Ya itu pastilah. Tapi kerja apa? Mengikuti obsesi jadi reporter atau obsesi kemapaman dan kemandirian hidup. Yang jelas keduanya saling bertentangan, jadi gw harus milih. Gw yakin, gw nggak sendirian. Di sekitar gw juga banyak mahasiswa tingkat akhir yang mulai galau, mikirin mau kerja apa mereka nanti setelah mereka lulus? Banyak sarjana yang akhirnya kerja tapi nggak sesuai dengan bidang yang mereka pelajari pas mereka kuliah. Yang penting gelarnya S1 dan dapet kerja aja. Banyak anak Teknik, ujung-ujungnya kerja di bank, makan jatah lapangan kerja anak-anak ekonomi. Nah kalo anak ekonomi sih nggak mungkin juga kan banting setir kerja jadi teknisi dan lain sebagainya (it's not fair). Sarjana yang beruntung (menurut gw) adalah sarjana yang bisa bekerja di bidang yang memang menjadi passion-nya, mampu memberikan manfaat kepada orang lain atas pekerjaan yang dia lakukan, memberikan kebahagian bagi dirinya sendiri (tentunya), dan yang terakhir bisa membawa dia menjadi pribadi yang mandiri dan mapan. Jarang banget yang bisa kaya gitu, tapi semoga aja, gw bisa. Amin....