Saturday, January 14, 2012

Belgian Chocolate Made In Malaysia

Suatu saat di Kamis sore, pas gue lagi siaran After Hour, tiba-tiba salah seorang temen sekantor masuk ruang siaran, sambil membawa sebuah kotak dan nanya ke gue.

Tama   : Ada yang mau cokelat nggak
Gw      : Mauuu dong, dari siapa?
Tama   : Dari Si Fajar. Ibunya baru balik dari Malaysia. (Ternyata ibunya kerja di sana)



Kayanya temen gue salah besar kalo nanya apakah gue mau cokelat atau nggak. Karena itu merupakan pertanyaan retoris yang bener-bener nggak membutuhkan jawaban. Udah pasti lah gue bakal menjawab mauuu atau iyaaa. Nah, abis dia nawarin tuh cokelat ke gue sama anak-anak lainnya, kita buka lah itu cokelat. Kok namanya Belgian Chocolate ya? Padahal asalnya dari Malayasia -___- Ah yang penting cokelat dan rasanya enak. Jadi cokelat itu bentuknya hati, ada cokelat putih dan cokelat biasa. Rasanya sih lumayan, cuma yang jadi pertanyaan gue adalah kenapa cokelat Malaysia ini dinamain Belgian Chocolate sih. Yang jelas sore itu gue menghabiskan 3 buah cokelat hati (ternyata rasanya manis banget, jadi gampang bikin kenyang). Lumayan deh buat menaikkan lagi mood gue yang rada jelek sore itu (jujur sore itu gue lagi males banget siaran). Jadi, semakin terbukti, cokelat emang bisa mengembalikan mood gue.. Makasih buat Ibunya si Fajar yang udah ngasih cokelat ke kita yah. Kapan-kapan kasih lagi ya.. Senantiasa tertampung deh :)))

No comments:

Post a Comment